BI : Mampu Menahan Rupiah

BI: Stabilitas Ekonomi Mampu Menahan Pelemahan Rupiah

Rupiah_1

Direktur Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter Bank Indonesia Firman Mochtar mengatakan stabilitas ekonomi yang telah terjalin dengan baik mampu menjaga pergerakan nilai tukar Rupiah terhadap dolar AS.

“Kondisi ini tidak lepas dari pencapaian dalam menjaga stabilitas struktur ekonomi yang semakin baik sehingga mampu menahan rupiah,” kata Firman dalam acara diseminasi Laporan Perekonomian Indonesia 2017 di Semarang, Rabu (25/4/2018).

Firman mengatakan perlemahan mata uang terhadap dolar AS tidak hanya dialami oleh Rupiah, namun juga mata uang di berbagai negara berkembang lainnya. Meski demikian, depresiasi rupiah masih lebih rendah dari mata uang lainnya.

Rupiah Tak Berisiko Melemah ke Level Rp15.000 per Dolar AS

Da meyakini pelemahan rupiah yang tidak terlalu tinggi ini didukung oleh membaiknya struktur ekonomi baik dari pertumbuhan ekonomi, inflasi maupun neraca transaksi berjalan sehingga secara natural mampu menahan terjadinya gejolak lebih dalam.

Selama ini bank sentral juga telah melakukan berbagai langkah untuk menjaga kurs tetap terkendali dan tekanan tetap rendah, salah satunya dengan mewajibkan penggunaan mata uang rupiah dalam setiap transaksi di seluruh wilayah Indonesia.

“BI sudah menempuh kebijakan struktural untuk mengelola permintaan valas, meski ada tekanan global, salah satunya kewajiban penggunaan rupiah sejak 2015 di tingkat domestik,” kata Firman.

Selain itu, tambah Firman, langkah lainnya adalah mewajibkan kebijakan lindung nilai terhadap setiap transaksi yang menggunakan dolar AS.

Rupiah Tak Berisiko Melemah ke Level Rp15.000 per Dolar AS

“Implementasi dari pengelolaan utang korporasi dengan melakukan lindung nilai merupakan bagian dari ‘self defence’ untuk mendukung pengelolaan rupiah,” jelasnya.

Sementara itu, nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Rabu sore, bergerak melemah sebesar 37 poin menjadi Rp13.909 per USD dibandingkan posisi sebelumnya Rp13.872 per USD.

Analis Binaartha Sekuritas Reza Priyambada mengatakan perlemahan rupiah sejalan dengan mata uang di negara berkembang. Dengan meningkatnya imbal hasil obligasi AS dan prospek suku bunga AS yang lebih tinggi maka dolar AS menjadi perhatian pelaku pasar.

“Rupiah bersama dengan mata uang emerging market mengalami tekanan karena faktor itu,” katanya.

Kendati demikian, lanjut dia, adanya intervensi dari Bank Indonesia akan menahan tekanan Rupiah lebih dalam. Bank Indonesia akan menjaga fluktuasi nilai tukar sesuai dengan fundamental.
[ okezone.com ]

Comments Closed
Copyright © Belajar Forex, Broker Forex