Jelang Pertemuan The Fed

Dolar AS Bisa Ngamuk Lagi Jelang Pertemuan The Fed

Dolaras

Saat ini nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS) telah mengalami sedikit penurunan dari level Rp 14.000 menjadi Rp 13.958. Namun diperkirakan dolar bisa ‘ngamuk’ lagi jelang pertemuan The Federal Reserve atau bank sentral Amerika.

Ekonom Samuel Sekuritas Lana Soelistianingsih mengatakan pada dasarnya pemerintah tetap harus waspada terhadap penurunan nilai tukar dolar karena itu dinilai hanya untuk sementara.

Sebab, pada tanggal 1 dan 2 Mei mendatang, The Fed akan melakukan pertemuan yang mana hasilnya dapat direspons positif ataupun negatif terhadap rupiah.

“Ini hati-hati karena ini masih temporary karena masih ada tekanan-tekanan ke depan yang terdekat tanggal 1 sampai 2 Mei karena The Fed mau melakukan pertemuan,” kata Lana kepada detikFinance, Jumat (27/4/2018).

“Banyak yang memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga dan tentu ini akan direspons (penguatan dolar). Tapi tanggal 1 Mei kan kita libur jadi tekanan berkurang kalau tanggal 2 di sini tanggal 3 lah pengumannya, bisa jadi kalau the fed naikin suku bunga,” sambungnya.

Sementara itu, Bank Indonesia (BI) telah merespons naiknya nilai tukar dolar dengan berencana menaikkan suku bunga. Hal itu juga yang menjadi salah satu penyebab rupiah menguat.
[ detik.com ]

Comments Closed
Copyright © Belajar Forex, Broker Forex